Denda Pelanggaran Pada Masa PPKM 11 Januari-28 Februari mencapai Rp.403 Juta

Sejumlah provinsi berhasil keluar dari zona merah corona per 7/2/2021

Healthek – Jakarta – Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) DKI Jakarta, Arifin menyatakan denda pelanggaran protokol kesehatan di Ibu Kota terus bertambah.

Kata dia, denda pelanggaran pemberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) periode 11 Januari – 28 Februari 2021 mencapai Rp 403 juta. Jumlah tersebut merupakan akumulasi dari tiga jenis pelanggaran.

“Pertama untuk pelanggaran tidak menggunakan masker, dengan jumlah pelanggaran mencapai 96.956 kasus. Denda administrasi diberikan kepada 2.280 pelanggar, dengan nilai denda mencapai Rp 344 juta,” kata Arifin dalam keterangan tertulis, Senin (1/3/2021).

Lalu untuk pelanggaran dari rumah makan, restoran, kafe dan sejenisnya sebanyak 2.213 diberikan sanksi pembubaran dan teguran tertulis. Sedangkan, terdapat 12 restoran dan sejenisnya yang diberikan sanksi denda dengan total Rp 28 juta.

“Untuk sanksi penghentian sementara kegiatan sebanyak 222 tempat ditutup 1×24 jam dan 38 tempat 3×24 jam,” ucapnya.

Selanjutnya yakni, pelanggaran untuk kegiatan perkantoran, tempat usaha, industri dan sejenisnya. Sebanyak 58 lokasi dilakukan penghentian sementara selama 3×24 jam.

“Yang mendapat sanksi denda hanya ada lima lokasi dengan denda Rp 31 juta,” jelasnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria mengatakan Pemprov DKI mengikuti kebijakan pemerintah pusat untuk perpanjangan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) hingga 8 Maret 2021.

“Alhamdulilah, PPKM mikro sudah kita perpanjang sampai dengan tanggal 8 Maret,” kata Ariza di Balaikota, Jakarta Pusat, Senin (22/2/2021).

Kata dia, untuk aturan yang digunakan tetap menggunakan saat pelaksanaan perpanjangan sebelumnya. Seperti halnya waktu operasional transportasi publik di Jakarta.

Karena hal itu, Riza mengharapkan perpanjangan PPKM dapat mengurangi penyebaran Covid-19.

“Kapasitas sama seperti dua pekan yang lalu, jam operasional sama, semua (aturan) sama tidak berubah,” ujarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *